Startegi Menentukan Harga

Mario :”Saya pernah dengar.. harga jual itu kalao bisa upnya bisa 100% lebih
dari harga barang (produksi) apa benar..?, contoh jual makanan atau minumanteh.. untungnya bisa 100%.. malah saya pernah dengar dari motivator TDW harga jual itu kalo bisa dinaikkan sampai 300%, malah kalo bisa lebih, karena untuk biaya promosi.. apa benar..?
Saya :”Ya bisa benar, bisa tidak..”
Mario :”Loh.. Knapa bisa begitu…?”

Hmmm membahasnya dari mana dulu ya.. ooo.. acak sajalah.. Jadi gini… gak bisa semua disama ratakan.. saya yakin TDW waktu itu berbicara tidak pada konteks ini..

Harga bisa dibatasai oleh kompetitor yang lebih dahulu masuk.. Contoh ada yang jual sabun cuci piring biasa merek MOTOO. harga Rp. 1000,-, Kita juga jual sabun cuci piring yang isi, kemasan, lokasi dan servicenya sama dengan merek MOTTOO coba kita jual Rp. 3000,- jamin pasti gak laku.

Mario :”Eeee.. gini loh.. teh gendul di pinggir jalan Rp 3000,-/gendul, tapi di Surabaya Town Square dijual Rp 9.000,-/gendul”
Saya :”Ya.. kan beda lokasinya to..?”

Mario :”Sudah gini aja misal saya mau jual nasi ayam di daerah pajajaran lalu harusnya saya kasih harga berapa..?
saya :”Parameter kepuasan makan diwarung itu apa saja hayo..?”
Mario :”Rasa enak, gedungnya bagus/nyaman maksudnya ada Ac, pelayanan cepat, harga murah, lokasinya tengah kota atau mudah dijangkau.. terus apa lagi ya..?”
Saya :”Nah kalao produk kita mempunyai keunggulan disemua parameter itu jika dibandingkan dengan warung-warung sekitar.. bolehlah harga jual lebih tinggi dari semua warung yang ada.. tapi kalau punya kita punya beberapa keunggulan saja dibandingkan warung warung yang ada disekitar situ, ya.. buatlah harga
yang agak mirip mirip gitulah.. wajar kan..”
Mario :”Oooo.. ini konteks marketing..”
Saya :”Lha.. iyalah..”

Lain lagi orang yang jual kue basah… kue basah biaya produksinya Rp.2000,-/biji.. tapi dijual Rp. 2.500,-/biji.. ya boleh-boleh saja tapi coba perhatikan… Hari ke-1 bikin 10 dan laku semua, maka untung totalnya Rp. Rp. 5.000,-. Hari ke-2 bikin 10 lagi dan laku semua, maka untung komulatifnya Rp. 10.000,-, hari ke-3 bikin 10 biji lagi, karena hujan maka yang laku cuma 3, maka jadi rugi Rp 1.500 – Rp 14.000 = – Rp 12.500, maka keuntungan komulatif hari pertama dan kedua ludes semua… pernah dengar ga..? biasanya orang chinese.. “Itu loh Ko Aming.. itu dulu usahanya lancar.. dua tahun Dia jaya.. tapi sekarang tiba-tiba bangkrut.. Nah inilah kejadiannya.. paham..? karena orang chinese terkenal senang mengambil untung sedikit dan suka memainkan volume penjualan yang banyak.. Nah usahanya tidak Robust.. alias usaha resiko tinggi tapi low profit ya pasti gulung tikarlah.. high risk harusnya high gain..

Mario :”Oooo… jadi harga jual tinggi ternyata tidak hanya untuk biaya promosi saja ya.. gitu ya…”
Saya :”Lha.. Iyalah… Konteks marketing dan bisnis beda dong..”
Mario :”Jalan pajajaran itu mana ya..?”
saya :”Inilho.. perempatan Darmo belok kiri.. orang jual anjing belok kiri lagi, terus belok kanan.. arah ke bioskop purnama..”
David :”Haa apa..? anjing..? papa mau beli anjing.. mau…”
Mario :”Ooo disitu.. ya sudah kita nanti makan di sebelahnya purnama ada mpek-mpek sama ayam 7 rempah.. katanya orang-orang enak..”

Jadi untuk menentukan harga jual semua harus diperiksa, biaya produksi, biaya resiko, biaya promosi dan juga keunggulan produk kita dibanding dengan komptetitor..

Saya :”Tapi kalo beli dua bonus satu.. itu bisa konteks marketing juga bisa bisnis loh..”
Mario :”Loh kog bisa..?”
Saya :”Bonusnya kan ga kena PPN.. he.. he.., kalao diskon tetap kena kan..?”
Mario :”Waaaa.. untung aja orang pajak pada ga dengar/baca pembicaraan ini yah ha.. ha.. ha..”

Saya :”Itu tuh.. ada anjing golden..”
Mario :”Ee kita lihat asli ga…?”
Saya :”Itu anjing betulan bukan boneka.. pake nanya lagi..”
Mario :”Lohh iya.. ada sertifikat semacam sil-silah gitu loh..”
Saya :”Oooo gitu toh… baru tahu saya kalao anjing anjing ini punya KSK.. kalo ga punya KSK beli murah aja.. kan ga ada keungulan kompetitifnya betul..?”

David melalui HP :”Mama.. mama David bawa pulang anjing…”
Mama David :”Aduuuuhhhh kamu bikin pekerjaan baru aja..”

Saya :”Ya… bawa seminggu aja.. nanti jual lagi, kan ada KSK nya toh..?”
David :”Jangan Oom.. Brono ini anjing pinter.. David nanti kalao sekolah diantar sama Bruno.. biar tersesat lagi… ”

Hmmmmmm….

Semoga tulisan ini membuat Anda ter Inspirasi..

Advertisements

3 comments on “Startegi Menentukan Harga

  1. selamat malam. terima kasih atas kesempatan yg diberikan.. saya ingin berkonsultasi mengenai usaha saya. usaha saya adalah accessories. pernak pernik untuk wanita pria dan segal usia. d tahun ke 3 saya merintis usaha. saya belum merasakan keuntungan yg signifikan. saya merasa lambat laun barang semakin.habis. dan biaya

    operasional makin tidak bisa saya xukupi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s