Bisnis Sapi Perah

Bos yang satu ini, punya 5 buah SPBU, 1 hotel ditengah kota Surabaya, dan beberapa gudang. Bos adalah teman saya waktu SMA, ketika saya mulai kuliah.. Bos yang satu ini sudah mulai kerja, jadi montir.. benar jadi montir, namun Beliau dalam waktu 5 tahun saja mampu membalikkan tangan.. dan terakhir membeli gunung di daerah kabupaten Batu Jawa Timur..

Bos :”Halo apa kabar.. punya bibit sapi yang bagus gak..?, aku mau bisnis sapi lagi”
Saya :”Tepat Bos.. mumpung Australi tidak ekspor sapi ke Indo, sayang saya tidak punya bibit sapi Bos..”
Saya :”Lah.. bisnis sapi perah yang dua tahun lalu dikerjakan bagaimana ceritanya..?”
Bos :”Hancur-hancuran Vdit..”
saya :”Loh.. memangnya ada apa dengan bisnis sapi yang kemarin…?”

Uuppss.. Sebelum cerita bisnis ada Breaking News nih..


Ternyata SMPN 1 SBI Surabaya (Spensa) , setengah alumninya jebol desa eeh jebol sekolah pindah ke SMAN V SBI surabaya (Smala), kejadian seperti ini sudah dua kali berturut turut loh.

Sebelumnya banyak orang tua yang khawatir sebab nilai akhir (NA) SMPN I SBI Surabaya lebih rendah bila dibandingkan dengan rata rata nilai NA sekolah lain. Banyak informasi yang masuk kepada saya yang intinya banyak sekolah yang memainkan (mem Mark-Up) nilai NA ini, dengan cara memberikan
nilai yang tinggi pada raport dan ujian akhir sekolah. bahkan ada sekolah yang menggunakan raport dobel.. ha.. ha..
Tapi saat ini hati saya sudah lega.. karena si sulung cewek sudah diterima SMAN V SBI Surabaya, kemudian si tengah cowok diterima di SBI SMPN I Surabaya.

Untung ada test SBI, coba kalo masuk SBI tanpa test, hanya menggunakan nilai NA saja.. anak saya mungkin malah terlempar tidak bisa masuk kemana mana. ha.. ha.. sebab anak saya tidak pintar-pintar amat, normal-normal saja, ee kebetulan masuk ranking 10 besar waktu test, bersaing dengan 2500 anak yang mendaftar, itu aja..

Padahal anak saya ini suka facebook, main game.., terus klo pkl 21.30 WIB sudah low bat.. ee.. malah menjelang test masih sempat-sempatnya main Band lagi.. Jadi 3 bulan sebelum Test, BB nya saya ambil, malah saya yang BBM an.. ha.. ha.. padahal saya gak suka BB an.. saya suka Android an.. ha.. ha..

Sebagai orang tua saya bangga dan senang banget.. rasa senang ini melebihi rasa senangn waktu mendapat order dari perusahaan Jepang.. ha.. ha..

Jadi.. dengan ini Saya ucapkan terimakasih kepada ALLAH, kepada teman yang telah membantu memberikan masukkan, soal-soal latihan, dan lain lain yang tidak bisa saya sebutkan semuanya disini.. dan tentunya kepada pembaca solusibisnismu,wordpress.com yang secara tidak langsung membuat saya menjadi lebih termotivasi dalam mendidik anak.

OK lanjut lagi ke bisnis sapi perah..

Bos :”OO.. Vdit kemarin itu bibit sapinya jelek.. meskipun gemuk tapi sehari tidak bisa menghasilkan susu 10 L/hari/ekor..”
Saya :”Ooo pantes.. sebab ukurannya Bos per ekor sih.., coba klo ukurannya adalah per teteknya sapi, pasti susunya banyak.. ha.. ha..”

Oooo.. begitu…. !!!

he.. he.. gambar bagus nyomot dari radenbeletz.com

Saya ingat pepatah orang Roma, bahwa banyak jalan menuju ke Italia.. jadi klo salah satu jalan buntu, artinya kita bisa memutar dulu ke Indonesia, supaya kita bisa balik ke Roma.. gak nyambung kan..?

Jangan melihat dari satu sudut masalah, yaitu bibit sapi saja yang jelek.. perlu kiranya kita melihat sisi yang lain.. apalagi sapi-sapi itu sudah besar dan tidak bisa dikecilkan lagi.. Misal.. :
1. Kalo sapi diberi makanan yang bergizi, misal diberi konsentrat.. apakah mungkin produksi susu bisa meningkat > 10 L/hari/ekor..?
2. Kalo biaya makanan bisa ditekan 50% lebih murah, misal dengan pengolahan makanan terpadu, apakah kita masih perlu memaksa sapi sapi itu untuk menghasilkan susu > 10 L/hari/ekor ?
3. Kalo harga jual susu sapi bisa ditingkatkan 30% lebih mahal, misal dijual langsung ke salah satu atau dua home Industri di Surabaya, apakah keuntungan ini bisa menutup produksi yang hanya 10 L/hari/ekor..?
dan lain-lain.. hayo cari sendiri ya..

Intinya carilah variabel lain yang bisa meningkatkan pendapatan.. (Hayo.. yang jagoan linier programing jangan ketawa..)

BOs :”Iya ya.. betul.. betul pak dosen…”
saya :”Lah.. makanya kalo ke Surabaya mampir-mampir.. saya punya ayam bagus loo..”
Bos :”Ayam..? ahh saya gak suka ayam…”

Lohh… belum tahu kehebatan ayam yang satu ini kog sudah komentar.. ha.. ha..

Semoga tulisan saya membuat Anda ter Inspirasi..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s