CARA MEMILIH BISNIS IDEAL

Sec :”Haloo. bapak ditunggu Action Coach..”
Saya :”Ha..? trus ada apa..?”
Sec :”Loh bukannya ada janjian ketemuan…?”
Saya :”Loh apa iya…? sekarang hari apa ? mestinya pukul berapa ? dan sekarang pukul berapa..?”
Sec :”Loh ya sekarang pak.. seharusnya pukul 10.00 WIB dan sekarang pukul 10.00 WIB..”
Saya :”Ya sudah.. pasti batal deh.. gak mungkin terkejar.. saya masih di Rumah Sakit.., wess.. ini mesti salah paham.. pasti salah paham”
Sec :”Ya sudah diundur sampai pukul 15.00 WIB bagaimana..?”

Hmm ya sudahlah, enaknya balik kantor dulu sambil menyususn jadwal.. sudah pasti kacau.. Ternyata di kantor sudah ada tamu..
Eko :”Halo Pak Vdit.. apa kabar…?”
Saya :”Selamat pagi.. tumben pagi-pagi sudah datang..”
Eko :”Ini loh.. ada proposal binis.. mau tanya, bisnis ini ideal apa enggak ya…?”

Sepengetahuan saya, bisnis itu ideal atau tidak tergantung pada yang bersangkutan betul..? seperti memilih istri ideal..betul..? ha.. ha..
Namun kalau saya ngomong seperti itu, takutnya beliau kecewa, pingin curhat kog malah dicuekin, ya sudah ditanggapi yukk

Pembicaraan ini dimulai dari mana ya ? paling enak tanyakan saja pada yang bersangkutan betul.?
saya :”Kenapa ya.. bapak pingin bisnis yang ideal kog gak cari bisnis yang biasa-biasa saja..?
Eko :”Yah.. sekarang ini banyak kerjasama bisnis yang ditawarkan, faktanya banyak yang rugi, saya gak mau rugi..”
saya :”Supaya tidak rugi bagaimana..?”
Eko :”Saya ingin mencari binis yang kecil resikonya”
saya :”Ooo betul itu.. terus bisnis yang bapak maksudkan dengan beresiko kecil itu seperti apa ..?
Eko :”Ya.. kemungkinan untuk gagal kecil.. jadi banyak suksesnya..!!”

saya :”Mbak Kus sibuk ..? klo gak sibuk tolong dicatat..”
Kus :”Ok catat..”

saya :”Menurut bapak cara meminimumkan kegagalan ini bagaimana..?”
Eko :”Hmmm bisnis ini harus mudah untuk dikerjakan.. kalau sulit dikerjakan pasti banyak gagalnya..?”
saya :”Betul.. Ada lagi pak..? apakah bapak bisa menyebutkan sampai sepuluh hal tentang bisinis beresiko rendah..?”
Eko :”Ada..yaitu pesaing harus sedikit, bila perlu tidak ada pesaing.”
saya :”Ada lagi…?”
Eko :”Ada.. apa ya.. hmm.. pasarnya harus luas.. semua orang butuh.. sehingga mudah untuk menjualnya..”
Saya :”Ada lagi..”
Eko :”Hmmm sepertinya tidak ada..”
saya :”Apa mungkin jika semua hal diatas dipenuhi, namun binsis ini masih rugi juga..?”
Eko :”Ya sangat mungkin, teori diatas kertas bisa melenceng sangat jauh dari praktek lapangan ”
saya :”Terus bagaimana..?”
Eko :”Hmmm ya tetap saya tidak ingin rugi, uang saya harus tetap balik ha.. ha…”
saya :”Ooo istilahnya.. BuyBack, asuransi atau jaminan uang kembalilah…”
Eko : “Iya betul// begitulah maksud saya..”
saya :”Hmm 100%..?
Eko :”Kalo bisa 100% ha.. ha.. tapi kalo barang produksi, misal mesin pembuat es.. mesinnya jadi barang bekas bukan..? apa bisa 100% ?”
saya :”Terus berapa % ?”
Eko :”ya.. 75% lah..”

Tampaknya sudah mulai ada titik terang tentang binis ideal meurut versi bapak Eko, tapi perlu ditest sekali lagi…

saya :”Selisih 25% itu, besar apa tidak bagi bapak..?”
Eko :”Kalo 25% dari 100 juta ya banyak.. ha.. ha.., kalo selisih 25% dari 20 juta ya biasalah..”
saya :”Kalo begitu besar modal yang seharusnya bapak keluarkan berapa juta pak..?”
Eko :”Ya sekitar 20 juta.. cukupanlah…”

Hmmm sudah mulai terang lagi, sekarang jam berapa yah..? Ooo masih ada waktu banyak.. tanya lagi ah…

saya :”Kalo modal cuma 20 juta, Hmm… seberapa besar profit yang diharapkan perbulan?”
Eko :”Bersih 20% seperti itu..?”
saya :”Oooo.. jadi 4 juta bersih sudah cukup..? tidak ingin menambah lagi..?”
Eko :”Ya.. semua orang siapa sih yang gak serakah ? ha.. ha.. ya pasti tidak cukup, pinginnya menambah penghasilan lagi..!”
saya :”Kalo ingin menambah penghasilan lagi bagaimana caranya..”
Eko :”Memperbesar Oulet..”
saya :”OOoo kapasitas 30 orang terus ditingkatkan jadi 200 orang..? 1000 orang..?”
Eko :”Ya seperti itulah…”
saya :”Mengapa tidak diperbesar sampai 10 juta orang..”
Eko :”Hmm… bisa tuh maunya begitu…”
saya :”Caranya bagaimana…?”
Eko :”Hmmm buka cabang dong…”
saya :”Bagus…, caranya buka cabang bagaimana ? modal dari mana ? bapak cuma punya uang 20 juta bukan ”
Eko :”Hmm…. hutang Bank kali ya..?”
saya :”Kalo tidak dapat..?”
Eko :”Hmm cari utang ke perorangan..?”
saya :”Dalam bentuk apa..?”
Eko :”Bagi hasil.., Hmm apalagi ya..Hmm apa lagi…?”

Wah waktunya berangkat nih.. kalo tidak bisa marah marah itu..
saya :”sori ya pak ya.. waktu saya terbatas saya sudah ada janji, kalau kurang puas besok ngobrol lagi ya pak..?”
Eko :”Waduh sayang ya.., masih buntu nih..”
saya :”Loh..? yang mana yang masih buntu pak.?, mbak Kus coba minta catatannya..’

Kemudian catatan itu saya sodorkan kepada beliau..

Bisnis Ideal menurut bp. Eko adalah :
1. Tidak boleh ada kerugian, bila ada kerugian tidak boleh lebih dari 4 juta
Catatan :
Jadi resiko kerugiannya bisa diperkirakan maksimumnya.. rugi sih biasa, tapi jangan sampai bangkrut.. ya..!!
2. Modal harus dimulai dari yang kecil max 20 juta
3. Harus ada BuyBack Garansi, bila usaha ini tidak berhasil maka, investor mendapatkan 75% uang yang telah diInvestasikan,
Catatan : Padahal kerugian investasi tidak ditanggung, itu sudah ada di undang-undang, seperti valas ha.. ha.. Ada gak ya franchise yang seperti ini ? kalau ada enak tuh..!! peminatnya pasti banyak tuh..!! rombong-rombong (Bot) bakso atau teh susu atau apa bisa dikembalikan ke principal/Franchisor dan meskipun bekas masih dibeli dengan harga 75% wow… Haloo wahai para Franchisor kalao Anda memang gentleman.. buat dong garansi kayak gini.. itu menunjukkaan bahwa bisnis Anda sangat handal dan menunjukan bahwa bisnis Anda pasti laku.. tapi jangan terus rombongnya diMarkUp dari 4 juta dijadikanan 8 juta terus diBuyBack garansi 75% yah.. semua orang pasti sudah tahu itu loh…!!!
3. Untuk memperkecil resiko :
a. Pasar harus luas, semua orang butuh
b. Produk unik atau tidak punya pesaing.. mungkin perlu semacam perlindungan hak cipta (paten), supaya tidak ditembak gitu kali yah..?
c. Mudah laku
4. Sistem bisnisnya harus gampang, tidak perlu harus menggunakan seorang tenaga ahli, lulusan SMA kan banyak !, jadi meraka bisa tertampung semua, biar S1nya yang nganggur semua.. ha.. ha..
5. Sistem bisnis bisa dikembangakan sebesar-besarnya.. tamak itu namanya.. ha.. ha..
6. Modal bukan dari dirinya sendiri melainkan dari pihak lain..

Kalau saya sendiri kriteria seperti ini sudah cukup ideal, tapi kalau untuk modal 1 M, tentunya harus ada pertimbangan yang lebih banyak lagi, terutama trend.. silakan baca post saya yang dulu-dulu ya..!

saya :”Sekarang proposal bisnis yang bapak bawa tadi, coba bapak cocokkan dengan kriteria binis ideal yang telah bapak buat sendiri..”

Dari nomor 1 sampai lima coba di Ranking yang paling penting mana.., diberi bobot berapa %, kemudian mulai nomor 1 sampai 5 diberi nilai, misal :
1. Dari Proposal binis yang ditawarkan ke bpk Eko, kalau ada kerugian maka kerugian maksimumnya bisa mencapai 10 juta rupiah.. jadi kasih nilai 40 saja yah..? masak dikasih nilai 100..? lompat ke nomor 3 aja ya..? soalnya sudah ngantuk nih..
3. a. Pasarnya adalah baju muslim wanita, wow jumlah wanita 60 % dari populasi (popuplasi orang Indonesia berapa juta..?, terus yang bisa beli baju mahal berapa %, cukup banyak..?) Ooo ternyata baju muslim lagi. persentasenya pasti turun lagi bukan..? jadi tidak semua orang bisa pakai dong.. kasih nilai 60 saja yah..
b. Haduhh… pesaingnya banyak minta ampun deh.. apalagi tidak ada perlindungan hak cipta sehingga desain bisa ditembak.. kasih nilai 30

saya :”Bapak nilai sendiri yah.. terus dipertimbangkan sendiri…kalo ada yang masih mengganjal besok datang kesini lagi yah..?”
Eko :”Loh.. loh.. jadi yang membuat kriteria ini saya sendiri toh…”

Lah iyalah he.. he.. masak iya dong…
Ya ampun waktunya sudah tinggal 25 menit lagi.. aduh.. bisa nyampai Action Coach tepat waktu gak ya..?

saya :”Inilah gunanya teman curhat ha.. ha.., pak saya buruan ya…”
Eko :”Ooo pantes banyak cewek suka curhat sama Vdit..”
Kus :”Loh iya toh pak Eko..??”
Eko :”Loooooo……..”

Lohh.. eeee… awas loh jangan diteruskan.. nanti WIL saya kalo baca tulisan ini bisa marah besar loh…. ha.. ha…

Semoga tulisan saya membuat Anda ter Inspirasi..

Advertisements

3 comments on “CARA MEMILIH BISNIS IDEAL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s