Cara Agar Cepat Terjual

Menjual secara cepat, cerita ini kronologis detailnya saya lupa-lupa ingat.., tapi garis besarnya dimulai ketika saya selesai menjalani pelatihan selling skill. Nah.. waktu itu teman teman yunior dituntut untuk “memecahkan telor”, pecah telor adalah istilah untuk mendapatkan order pertama dari pelanggan (dokter), waktu itu teman-teman yunior ada di lapangan kurang lebih 2 minggu, namun belum ada tanda-tanda akan pecah telor. Ada salah seorang senior yang suka memberikan motivasi pada yuniornya prihatin melihat kondisi saat itu, kemudian Beliau memilih saya untuk dimotivasi.. hmmm mengapa saya..? gak salah nih..?
(Senior=Sn),
Sn:”Kamu Dit.. kalo hari ini langsung pecah telor kamu saya kasih Rp 10.000,-” (seingat saya : nasi padang + ikan laut + sayur+ teh = Rp 5.000,-)
“Boleh.. taruhan saja mas..   saya berani.. produk yang harus saya jual apa mas,,? ” kata saya. Upss… teman-teman pada geleng-geleng kepala “Brani betul.. kamu Dit..”
Sn:”Kamu berani taruhan..? kalo kamu bisa jual obat C**** 2 botol aja, kamu tak kasih Rp 10.000,-”
“Ooo ya..? kalo cuma C**** 2 botol aja, saya bisa detailing (menawarkan) obat sambil bisu.. gak perlu ngomong..”
Upss.. teman-teman sesama yunior pada melotot ke arah saya.. Si senior kelihatan mukanya juga masam.. yah saya sadar.. saya memang kurang ajar.. ha.. ha..
Sn:”Eee.. kalo kamu betul-betul bisa.. tak naikkan uangnya menjadi Rp. 20.000,- , ayo yang lain jadi saksi ya.. Vdit katanya bisa jual obat gak pakai ngomong..!”

Wiii.. teman-temanku pada menyesal, mengapa saya bersikap konyol seperti itu, teman baik saya sempat bilang “Dit.. aku takut ini menjadi hari-hari mu..”, bahkan 15 tahun kemudian.. anak saya juga ngeri ketika mendengar cerita saya ini..

Cerita ini ilmunya cuma sedikit loh.. lebih ke konyol tapi lucu dan ada sedikit hitungan.. Yah sesekali artikelnya gak serius boleh kan..?
Dalam rangka meyambut 1000 visit, dalam 6 bulan, dan  22 Postingan, Saya ajak Anda sebagai pembaca untuk bergembira.. sebagai rasa ucapan terimaksih saya.. Jangan lupa ikuti lomba berhadiah pulsa (lihat pengumuman disini)
Hmm.. saya sarankan saat baca post ini sambil dengerin lagu.. biar semangat.. judulnya “Cant Take My Eyes Off Of You”

2 Hot 4 You – Cant Take My Eyes Off Of You MP3 – Free MP3 – MP3-Codes.com by vdityvbestar

Tepatnya di Rumah Sakit, RSPAD, Salemba Jakarta.. hari itu adalah hari Rabu, hari dimana para penjual obat boleh menemui dokter dan menawarkan produknya. Saya diikuti oleh para saksi mendatangi seorang dokter cewe yang duduknya paling jauh.. Lah.. kog cewe.. kog gak cowo..? emang gitu.. :

Nama dokter itu adalah dokter baik hati.. (betul-betul lupa sih) para saksi saya panggil untuk mendekat.. dan Aksi dimulai…:
dokter (D)
Pertama saya memberikan isyarat bahwa saya sakit gigi.. hmm mulai kelihatan akalnya kan..?
D:”Hmmm kamu sakit gigi ya…? dari perusahaan mana kamu…?”
Saya sodorkan brosur yang saya tulisi nama saya.. saya membungkuk badan ala Charli Chaplin memberi hormat..
D:Dokter itu senyum melihat tingkah saya.. “Kamu.. lucu.. Kamu baru di sini ya.. ? (maksudnya baru adalah pertama datang di RSPAD)
Saya mengangguk dan saya memberi isyarat minta tolong agar Beliau mau membeli obat C**** 2 botol.
Nah strategi ke dua saya keluarkan.. saya menunjukkan brosur yang saya tulisi harga C**** Rp 9.000,-/botol (kira-kira harganya segitu, persisnya saya lupa, saya tidak punya kebiasaan mencatat, saya baru punya kebiasaan menulis di buku agenda setelah anual meeting diperusahaan ini sampai sekarang)
Saya memberi isyarat bahwa dokter gak perlu membayar sebanyak itu, cukup bayar Rp 5.000,-/botol
Perhitungan saya : saya dapat uang dari dokter Rp 10.000,- dapat uang dari senior Rp 20.000,- jadi total Rp 30.000,- (kalau dikurangi Rp.18.000,-masih untung Rp 12.000,-)
D:”Eeee.. kamu gak rugi..? kamu tak panggil vdit aja ya…?
Saya geleng-geleng kepala dan memberi Isyarat jabat tangan..
D:”Ok.. saya beli… ini uangnya.. bener ya.. kamu gak rugi..?”
Saya tetap menggeleng dan memberi isyarat jabat tangan..
D:”Ok saya beli”
Aduh.. saya membungkukkan badan cukup lama.. dokter ini baik hati.. sudah menolong saya saat-saat genting.. dengan apa saya membalas kebaikannya..?

Dibelakang saya.. tepuk tangan teman-teman sesama yunior tidak bisa dibendung lagi.. tepuk tangan itu membuat perhatian banyak orang.. termasuk menarik perhatian seorang cewek yang mirip dengan teman cewe saya di SMADA Kediri.. miripnya sih kurang dari 50%.. tapi minimal kulitnya itu lho.. sama putihnya.. putih asli, jelas tanpa pemutih..

Hmmm kisah sukses ini mungkin tidak akan tercapai kalau tidak dibantu oleh Senior saya yang lain yaitu bp. W**** dan mbak Laras (klinik bersama Titi Murni Salemba Jakarta) yang telah memberikan saya data-data. Dari data-data itu saya membuat sebuah perhitungan yang cermat campur bimbang dan sedikit bingung..! sebagai berikut..:
1. Saya memlilih dokter yang duduknya paling jauh.. karena :
– Dokter yang duduknya paling jauh kata senior saya adalah dokter yunior yang baik hati.
– Dokter senior pasiennya banyak, akibatnya dikunjungi banyak penjual obat, otomatis saingan saya jadi banyak.., ini saya hindari.
– Karena Beliau tidak ditemui banyak penjual, saya bisa berkomunikasi lebih enjoy.. waktunya lebih banyak..
2. Senior saya memberitahukan bahwa ada sejumlah dokter dispensing (melayani pembelian obat) di St. Carolus sebanyak 2 orang sebagai target, bila meleset bisa dilanjutjkan RSPAD ada 2 dokter, jadi total ada 4 peluang. menurut senior saya peluang menjual adalah 50 %, namun jika masih meleset lagi, masih ada target lain di di klinik Senen 2 dokter, sorenya di Utan Kayu ada 3 dokter, yang kemungkinan membelinya 90%, maka dengan data seperti tu mestinya peluang pasti bisa saya tangkap..(Hmm mentank-mentank statistik.. meleset tau rasa ha.. ha..)
3. Tantangannya sebenarnya adalah pada menjual dengan cara bisu..! tapi ini bisa diatasi dengan tulisan dan gerakan Charlie chaplin..! Plus..
4. Senjata discount 50%, bila tidak ngangkat discount bisa saya tambah.. mengapa ya.. dulu tidak saya tawarkan diskon langsung 75%..?

Pada akhir bulan (hmm setelah gajian ha.. ha..) malam minggu teman-teman merayakan pesta lulus pelatihan di sebuah diskotik dekat stasiun kota.. (lupa namanya). Lagu yang diputer judulnya “Cant take my eyes off of you ” tapi ini yang versi remix disco.. HHmmmmmm… ini adalah lagu kesukaan saya waktu masih di SMA.. Nah.. coke yang tadi rasanya manis tiba-tiba rasanya jadi asin..? loh kog..?

Semoga artikel saya bisa membuat Anda ter Inspirasi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s