Terlanjur Jatuh Cinta Susah Tidur Jadinya

Suatu pagi teman cewek saya masuk ke ruangan saya, “Pak, saya minta waktu sebentar..”, “Silakan…..ada apa ?” “Pak saya mau resign…..?” “Ha… apa…?” tentu saya kaget, karena dia baru saja bekerja, SK penyesuaian gaji sebentar lagi turun, kog malah mundur.
“Emangnya ada apa….?”, Eeh.. Dia diem.. lama lagi, padahal sebentar lagi ada meeting, langsung aja saya tembak “Dapat pekerjaan baru..? gaji lebih besar…?” saya pikir gawat nih kalo sampai nego ulang. “Ah.. enggak pak !, kerja aja masih kedodoran…!”
“Terus.. ” lagi-lagi Dia diem, wah kalo diem-dieman gini gimana nih…
“Hmmm Mo nikah..? trus langsung pingin punya anak…? wow.. itu mulia…,bingung cuti hamil….? gak usah resign dulu…! (hamil diluar nikah kali…?)
“Enggak juga pak…, pak saya mo resign karena saya merasa kerja ini berat…, tantangannya banyak….”. kata teman saya

“Hmm…Permohonannmu jelas saya tolak….!, saya melihat bahwa kamu mampu kog” bla.. bla… dst.. dst. Kemudian saya lanjutkan “Ehmm nyimpang dikit ya.. Kemarin malam waktu hujan deras, kamu nungguin cowokmu kan..? mau tak antar kamu gak mau..!” “Eeh.. sori ya pak.. bukannya…” “Iya..tahu, kamu ingin menunjukkan pengorbananmu pada Dia kan, kenapa matamu merah sekarang..? “Ya.. kurang tidur pak.. mimikirin Dia”
“Ehh.. sama dong.. dulu saya juga begitu, gak bisa tidur…begitu mata terpejam langsung muncul wajah Dia, Ee.. trus…kamu pernah jengkel sama Dia..?” “Ya.. pernah lah..pak…!”
“Ok..sekarang pertanyaannya Mengapa Kamu Rela Melakukan Semua Pengorbanan Ini Demi Dia ?” “Yah.. karena saya terlanjur mencintainya pak..!”

“Ok.. sekarang kembali ke masalah tadi ya… sekarang cobalah cintai pekerjaan ini mirip kamu mencitai Dia… maka meskipun banyak tantangan, rintangan, banyak pikiran, maka kamu akan mampu melaluinya…” “Lalu bagaimana caranya pak…”
“Lah.. kamu bisa mencintai Dia karena apa..?, kenapa kamu memilih Dia bukan tetangganmu saja…? caranya mirip begitulah…! Carilah apa yang bisa membuat kamu senang, tertarik dst..dst. di perusahaan ini ?”

Sebagai karyawan baru, mestinya Dia tidak hanya sekedar tahu company profile, namun mestinya sudah bisa merasakan company profile yang sesungguhnya, prospek bisnis dan kesempatan karir diperusahaan ini.. namun saya harus re-chek. “Ok.. kapan kita bahas lagi masalah ini..?” “Dua minggu pak..?” “Boleh…. ingatkan saya nanti ya..!”

Pada minggu-minggu berikutnya, Beliau tidak pernah membahas masalah ini lagi, bahkan performance Beliau makin cemerlang, dan setelah 6 tahun sejak peristiwa itu, karir Beliau lebih cemerlang dari saya. Waktu saya tanya apa resepnya, Beliau menjawab “Resepnya adalah saya mencitai profesi ini.masak bapak lupa…?

Semoga tulisan saya membuat Anda Ter Inspirasi

Advertisements

2 comments on “Terlanjur Jatuh Cinta Susah Tidur Jadinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s